Minyak zaitun adalah makanan sunnah yang terbukti manfaat kesihatannya. Dalam hadis Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan oleh Ibnu Umar r.a, sabdanya “Minumlah minyak zaitun dan berminyak dengannya kerana sesungguhnya ia adalah dari pohon yang diberkati.”

Kredit foto : medolico.com

Minyak zaitun kaya dengan antioksidan dan lemak tak tepu yang baik untuk kesihatan. Ia juga kaya dengan kandungan polifenol yang bermanfaat untuk pesakit jantung dan hipertensi. Kita biasanya mengenali jenis minyak zaitun sebagai ‘dressing’ salad sahaja atau dimasukkan dalam hidangan barat seperti pizza dan spageti.

Tapi sebenarnya ia boleh aje digunakan dalam masakan tempatan, tapi minyak zaitun ni ada banyak jenisnya mengikut cara ia diproses. Lain jenis lain pula kualiti dan kegunaannya. Jom ambil tahu…

1. EXTRA VIRGIN OLIVE OIL

Kredxit foto :oukusher.org,

Minyak zaitun jenis ini adalah hasil dari perahan pertama sari buah zaitun. Kandungan polifenolnya sangat tinggi. Selain itu jeis ekstra virgin ini adalah pilihan paling sihat kerana tidak melalui proses pengolahan yang terlalu banyak.

Sesuai untuk dressing, sos salad, dicelupkan pada roti secara langsung atau sebagai suplemen kesihatan untuk mengurangkan risiko kanser, melambatkan penuaan dari dalam, mengurangkan kolestrol jahat (LDL) dan sebagainya. Rasanya sedikit pahit dan pedas.Minyak ini boleh juga disapukan kepada kulit untuk mereka yang mengidap ekzema.

2.VIRGIN OLIVE OIL

Kredit foto : oliviaevoo.com

Seperti juga minyak zaitun extra virgin , ia juga tidak melalui proses penyaringan. Bezanya dari yang ekstra adalah ia lebih ringan dan tahap keasidannya lebih tinggi. Ia biasanya digunakan untuk dressing salad dan juga menggoreng makanan yang berlemak rendah.

3. REFINED OLIVE OIL

Kredit foto ; kumparan

Ia adalah minyak zaitun jenis virgin yang melalui proses penapisan dan penyaringan. Biasanya minyak jenis ini memang dikhususkan untuk memasak makanan. Rasa dari buah zaitunnya sangat ringan dan tidak terasa. Bagaimanapun proses penyaringan juga mengurangkan kandungan anti oksidan di dalamnya.

Disebabkan kandungan anti oksidan yang kurang , daya tahannya lebih lama. Minyak zaitun ‘refine’ (penapisan, penyulingan) ini biasanya juga ditambah dengan vitamin E dan sesuai untuk memasak secara ‘deep fry’ (minyak penuh)

4. PURE OLIVE OIL

Kredit foto : kumparan

Perkataan ‘pure’ dan klasik sering memberi tanggapan ia adalah perahan asli dari buah zaitun. Hakikatnya minyak zaitun yang dilabel perkataan ‘pure’ ini sebenarnya adalah campuran dari refine olive oil dan virgin olive oil. ‘Pure’ di sini maksudnya ia dicampur dengan minyak zaitun juga dan bukan jenis minyak lain

5. LITE @ LIGHT OLIVE OIL

Kredit foto : kumparan

 

Usah salah anggap, label ‘light’ merujuk kepada kekuatan rasa dalam minyak dan bukan jumlah kalori di dalamnya. Minyak zaitun jenis light ni sudah melalui tahap penapisan yang lebih banyak untuk menghilangakan warna, aroma dan rasanya Minyak ini lebih sesuai untuk memasak kaedah deep fry dan juga memanggang.

6. OLIVE POMACE OIL

Biasanya dijual dengan harga lebih murah dan kualitinya rendah berbanding dengan jenis lain. Ia sebenarnya adalah produk sampingan (by product) daripada buah zaitun yang di estrak kali kedua dan telah melalui proses penapisan. Sebenarnya ia lebih kurang sama dengan kategori seperti minyak jagung, minyak canola dan minyak bijian yang lain.

Ia adalah baki minyak pada buah zaitun 5- 8 % yang masih ada setelah ia diperah sebelum ini dalam penghasilan minyak zaitun. Dari baki minyak itu ia akan melalui proses di mana pelarut kimia dimasukkan dan proses penapisan dilakukan untuk menghasilkan Olive Pomace Oil.