Macam-macam jenis resipi roti homemade yang sudah saya cuba. Malangnya, setiap kali membuatnya ada saja masalah yang berlaku. Ada kalanya roti terlalu keras atau tidak masak sepenuhnya. Pernah juga roti menjadi keras dan berlubang pada bahagian tengah doh. Apa punca sebenar yang menyebabkan masalah ini?“.

Bagi anda yang suka buat roti homemade, masalah-masalah ini pastinya pernah dialami. Ada kalanya, resipi dan cara dah ikut betul-betul dah. Tetapi masih tak menjadi. Oleh itu RASA ingin berkongsi 15 faktor yang mungkin menyebabkan roti yang anda buat tidak seperti yang diinginkan. Nanti lepas ni bolehlah elakkan dari melakukan kesilapan yang sama. Semoga panduan yang sedikit ini boleh membantu anda.

 

15 PUNCA ROTI HOMEMADE TIDAK MENJADI

1. DOH TAK KEMBANG

Apabila anda menggunakan yis yang sudah ‘mati’, ia boleh membantutkan proses pengembangan doh. Jika anda menggunakan air yang terlalu sejuk juga akan menyebabkan yis menjadi tidak aktif manakala air panas pula akan mematikan yis. Oleh itu pastikan anda menggunakan yis yang baru dan menggunakan air suhu yang bersesuaian.

2. ROTI ‘PUCAT’

Suhu ketika membakar roti perlu tepat. Jika terlalu rendah atau doh yang diletakkan dalam acuan terlalu rapat akan membuatkan pengagihan haba yang tidak rata seterusnya menjadikan ada bahagian roti yang tidak terkena haba.

3. ROTI MEREKAH

Disebabkan oleh suhu ketuhar yang terlalu tinggi dan proses pengembangan yang tidak cukup lama. Ia akan menyebabkan doh merekah kerana bentuknya yang tidak sempurna.

4. ROTI ‘KECUT’

Masalah ini sering berlalu jika doh terlalu kembang atau terlalu nipis.

5. ROTI MENJADI BENYEK

Penggunaan tepung yang berlebihan atau tempat pengembangan doh terlalu panas. Selain itu, pembentukan doh yang tidak sempurna atau suhu ketuhar yang terlalu sejuk.

6. BAHAGIAN ATAS ROTI MEREKAH

Doh terlalu keras kerana kekurangan air ketika proses mengadun/menguli. Roti dikeluarkan dari ketuhar sebaik sahaja masak dan diletakkan di tempat sejuk. Peralihan suhu akan menghasilkan wap.

7. BAHAGIAN BAWAH ROTI TIDAK MASAK

Roti yang dikeluarkan dari acuan pembakar tidak disejukkan di atas redai dengan baik.

8. KERAK ROTI TEBAL

Suhu ketuhar yang tinggi atau penggunaan dusting flour yang terlalu banyak.

9. ROTI ‘BERAT’ & PADAT

Penggunaan tepung yang berlebihan atau doh tidak melalui pengembangan yang sempurna. Selain itu, penggunaan sesetengah jenis tepung gandum penuh atau rai mempunyai tekstur yang padat boleh menjadikan roti ‘berat’.

10. ROTI LEMBAP & KASAR

Doh melalui proses pengembangan yang tidak sempurna.

11. ROTI NAMPAK ‘BERTALI’ GELAP

Proses menguli tidak sempurna atau acuan pembakar digris secara berlebihan. Doh yang dikembangkan terlalu kering juga boleh menjadi punca masalah ini.

12. ROTI KERING & KASAR

Tepung terlalu banyak dalam doh dan tidak diuli secukupnya. Suhu terlalu panas ketika roti dibakar juga akan menyebabkan roti menjadi kering dan mempunyai tekstur yang kasar.

13. ROTI ADA ‘LUBANG’

Ketika doh dibentuk, udara di dalamnya tidak dibuang atau doh dikembangkan terlalu lama.

14. ROTI BERBAU & ADA RASA YIS

Doh roti melalui proses pengembangan yang terlalu lama serta dikembangkan di tempat yang terlalu panas.

15. ROTI MASAM

Doh dibiarkan untuk kembang terlalu lama sebelum dibakar dan diletakkan di tempat panas.

Komen anda